Pemancar Televisi Unattended

PEMANCAR TELEVISI UNATTENDED
(Drs. Darmadi – http://www.tvconsulto.com)
PENGANTAR
Mengingat luasanya sebaran penduduk (misalnya Indonesia), mulai wilayah perkotaan sampai kedaerah pelosok, daerah pegunungan yang jauh, bahkan pulau-pulau kecil dan daerah terpencil lainya, sedangkan penduduk di wilayah terpencil, walaupun jumlah penduduknya relatif kecil dan dengan segala keterbatasan (SDM dan fasilitas lainya), tetap perlu mendapat pelayanan siaran televisi seperti halnya masyarakat perkotaan. Maka TVRI sebagai televisi yang dimiliki pemerintah mengambil alternatif untuk membangun pemancar TV Unattended, yang secara garis besar sistemnya diuraikan sebagai berikut.
A. PENGERTIAN
Stasiun pemancar televisi “Unattended” adalah stasiun pemancar televisi yang dapat bekerja atau beroperasi tanpa petugas operator. Sedangkan stasiun pemancar televisi “Attended” adalah stasiun pemancar yang dioperasikan oleh petugas operator. Stasiun pemancar TV Unattended dari cara operasinya dapat dibedakan dalam 2 (dua) katagori yaitu :
1. Remote Control Operation
Stasiun pemancar televisi Unattended secara remote control pengoperasiannya dikendalikan dan dipantau dari suatu tempat tertentu yang layak dihuni dan dilakukan dengan telemetri. Untuk itu diperlukan saluran transmisi untuk telemetri dua arah guna menyampaikan perintah-perintah operasional dan menerima laporan hasil monitoring. Sistem Unattended type ini biasanya digunakan untuk pemancar-pemancar yang memiliki daya output besar, yaitu diatas 5 (lima) KW. Pemancar tersebut merupakan pemancar TV induk (mother station) yang akan direlay oleh stasiun-stasiun transmisi pengulang. Di negara-negara maju, dimana telepon telah tersedia sampai di pelosok-pelosok daerah, saluran telemetri dapat mengunakan saluran telepon.
2. Automatic Control Operation
Stasiun pemancar televisi Unattended sistem “Automatic Control Operation”, pengendalian operasinya dilakukan oleh stasiun pemancar TV sebelumnya melalui signal TV yang dipancarkan dan diterima oleh stasiun pemancar TV Unattended dimaksud. Apabila stasiun pemancar TV tersebut dikendalikan oleh suatu stasiun pemancar TV induk, maka apabila stasiun pemancar TV induk beroperasi memancarkan sinyalnya, dan sinyal tersebut diterima oleh stasiun pemancar TV Unattended dimaksud, maka ia secara otomatis akan beroperasi, dan sebaliknya apabila pemancar TV induk mati, tidak lagi memancarkan sinyalnya dan stasiun pemancar Unattended tidak menerima signal, maka ia akan switch off, untuk menjamin kesinambungan siaran, konfigurasi sistem sarana pemancarnya terdiri dari dua pemancar, pemancar utama dan pemancar cadangan. Apabila pemancar utama mengalami gangguan, maka pemancar cadangan secara otomatis mengambil alih tugas pemancar utama. Konfigurasi ini biasanya digunakan untuk stasiun transmisi pengulang (repeater station) dengan pemancar – pemancar yang memiliki daya output 1 (satu) KW kebawah.
Monitoring untuk stasiun pemancar tipe ini dipercayakan kepada masyarakat umum tanpa ikatan atau kepada beberapa orang dari masyarakat didaerah pancarannya yang diberi tugas selaku informan. Tugas informan dimaksud sangat sederhana, yaitu apabila siaran terganggu (tidak ada siaran pada saatnya) agar melapor/ menelepon petugas stasiun pemancar televisi terdekat. Monitoring seperti ini akan sangat efektif apabila telepon telah menjangkau ke seluruh pelosok daerah dengan baik.
B. TUJUAN PEMBANGUNAN STASIUN PEMANCAR TV UNATTENDED
Sistem stasiun pemancar TV Unattended ini dirasakan sangat diperlukan dewasa ini, sehubungan dengan telah berkembangnya jumlah stasiun-stasiun pemancar TV yang telah mencapai angka 438 lokasi yang tersebar di seluruh pelosok tanah air. Jumlah tersebut masih terus berkembang dan sebagian besar berada diatas gunung/ bukit di daerah terpencil. Namun sebelum membahas tentang syarat-syarat atau spesifikasi, sebaiknya dibahas dulu tentang apa tujuan atau apa yang diharapkan dari stasiun pemancar TV Unattended. Melaksanakan siaran yang berupa siaran televisi bagi masyarakat di wilayah yang jauh, sulit dicapai dan terpencil serta wilayah blank spot atau wilayah tidak dapat menerima siaran TV dengan baik karena hambatan geografis dan sebagainya.
Hal-hal yang diharapkan yaitu antara lain :
a). Meniadakan sumber daya manusia,
untuk pengoperasikan peralatan, tidak diperlukannya sumber daya manusia untuk mengoperasikan (operator) peralatan berarti dapat diperoleh keuntungan (penghematan) berupa fasilitas operator di lokasi, fasilitas sosial untuk keluarga operator serta tentunya gaji untuk operator
b).Tanpa pengamanan tenaga manusia,¼br /> keuntungan pada butir B ini jenisnya sama dengan keuntungan sebagaimana disebutkan dalam butir a diatas, kalaupun ada pengamanan oleh tenaga manusia, mengenai jumlah dan sifatnya berbeda (kecil dan sederhana) dengan pengamanan pada lokasi stasiun pemancar yang diopersikan tenaga manusia, sehingga biayanya sangat rendah.
c). Menghemat biaya transportasi,
keuntungan yang diperoleh disini meliputi tidak ada biaya transportasi untuk datang ke lokasi, Sedangkan frekuensi kegiatan pemeliharaan dan perbaikan sangat tergantung dari reliability (kehandalan) dari peralatan pemancar yang digunakan semakin handal peralatan tentunya semakin berkurang frekuensi kerusakan dan sebaliknya. Semakin tinggi reliability suatu peralatan semakin mahal harga peralatan tersebut. Namun dalam sistim stasiun pemancar TV Unattended, apa bila digunakan peralatan pemancar dengan tingkat reliability yang rendah maka akan sering terjadi kerusakan dan harus sering didatangi untuk perbaikan, yang akhirnya biaya pemeliharaan menjadi semakin tinggi.
d). Menghemat bahan bakar,
mengurangi atau bahkan meniadakan kegiatan pengisian bahan bakar sangat tergantung dari kondisi fasilitas umum yang tersedia di lokasi. Bila di sekitar lokasi sudah tersedia jaringan listrik PLN maka tentu saja tidak diperlukan gebnerator sebagai penggerak mula utama, melainkan hanya sebagai cadangan saja, sehingga kebutuhan bahan bakar tidak terlalu besar. Sehingga dalam hal ini pemilihan lokasi sangat penting. Disamping itu besarnya daya listrik yang diperlukan untuk mengoperasikan peralatan. Apabila daya listrik yang diperlukan tidak terlalu besar maka dapat digunakan pembangkit daya listrik alternatif yang tidak menggunakan bahan bakar melainkan menggunakan solar cell.

C. KRITERIA DAN DESAINS STASIUN PEMANCAR TELEVISI UNATTENDED
Stasiun pemancar TV Unattended memiliki banyak kriteria tergantung dari masing-masing disain. Setiap disain memiliki sifat atau ciri-ciri untuk mendapatkan solusi dari tujuan/ harapan yang diinginkan beberapa alernatif disain adalah sebagai berikut :
1. Otomatisasi Pengoperasian Peralatan
Sebagaimana telah diuraikan terdahulu otomatisasi pengoperasian peralatan dapat dibedakan dalam dua katagori yaitu :
a). Remote Control Operation
Katagori ini memerlukan biaya investasi yang lebih mahal dari pada “Automatic Control Operation”, karena pengoperatian tetap dilakukan oleh operator, hanya tidak dilakukan dilokasi stasiun pemancar yang berada di daerah terpencil, melainkan dari suatu pusat pengendalian dengan menggunakan remote control. Disamping itu kondisi atau status peralatan di stasiun pemancar yang terpencil tersebut dikirimkan melalui transmisi telemetri ke operator untuk dimonitor.
b). Automatic Control Operation
Katagori ini memerlukan biaya investasi relatif lebih rendah dari pada “Remote Control Operation”. Karena pada automatic control operation, peralatan yang digunakan untuk mengoperasikan stasiun pemancar secara otomatis sangat sederhana, dan tidak diperlukan pengiriman data kondisi dan status peralatan untuk monitoring. Sistim otomatisasi hanya menggunakan sinyal dari pemancar sebelumnya (pemancar induk) untuk menghidupkan dan mematikan peralatan. Pada saat pemancar di induk beroperasi maka sinyal pancarannya diterima dan digunakan untuk menghidupkan peralatan pemancar unattended, dan pada saat pemancar induk sebelumnya dimatikan maka stasiun pemancar TV Unattended tidak menerima sinyal dan secara otomatis memberikan perintah untuk mematikan peralatan. Secara singkat dapat disampaikan bahwa beroperasi dan tidak beroperasinya peralatan di stasiun pemancar unattanded tergantung pada pengoperasian pemancar distasiun sebelumnya (pemancar induk).
2. Otomatisasi pengamanan
Otomatisasi pengamanan disini mungkin agak sulit atau mungkin memerlukan beaya lebih tinggi dari pada menggunakan sumber daya manusia sebagai pelaksana pengamanan. Di luar negri sistim pengamanan menggunakan sistem alarm apabila tamu tak diundang memasuki stasiun pemancar TV Unattended, sinyal alarm tersebut dikirim secara otomatis akan dikirim ke stasiun pengendali, petugas di stasiun pengendali kemudian menguji sinyal alarm untuk meyakinkan bahwa yang masuk adalah tamu tak diundang. Setelah yakin, maka petugas melapor ke polisi dan polisi akan datang ke stasiun Unattended melakukan pengamanan. Sistim pengamanan sebagai mana diuraikan diatas hanya digunakan untuk pemancar besar dan menggunakan sistem “Remote Control Operation”. Sedangkan untuk stasiun-stasiun pemancar kecil yang menggunakan “Automatic Control Operation”, menggunakan sistem alarm biasa, yaitu apabila tamu tak diundang masuk ke ruangan pemancar maka alarm akan berbunyi dan mengundang perhatian dan diharapkan polisi akan datang mengamankan.
3. Penggunaan Peralatan dengan Reliability tinggi dan sistem Back-Up
Tujuan utama pembangunan stasiun pemancar televisi dengan sistem Unattanded adalah tidak diperlukannya petugas operator untuk tinggal dilokasi yang terpencil serta mengurangi atau kalau mungkin meniadakan kunjungan ke lokasi untuk perbaikan atau perawatan peralatan. Tujuan ini ditetapkan karena biasanya lokasi stasiun pemancar yang bersangkutan berada dipuncak bukit, ditengah hutan yang belum pernah dijamah manusia sehingga untuk menuju ketempat lokasi memerlukan pembangunan prasarana jalan yang cukup panjang dan mahal. Maka dapat saja disusun disain stasiun pemancar televisi unattended yang pengiriman peralatan dan material pembangunannya dikirim dengan helikopter. Diharapkan setelah peralatan dipasang, sistem akan beroperasi secara otomatis dengan baik selamanya. Untuk mencapai kondisi ini maka diperlukan peralatan yang betul-betul handal atau memiliki reliability yang tinggi. Apabila reliability peralatan kurang baik, maka akan sering terjadi kerusakan yang memerlukan perbaikan. Untuk melaksanakan perbaikan diperlukan biaya tinggi karena lokasi hanya dapat dicapai dengan helikopter. Meningkatnya frekuensi kerusakan memerlukan peningkatan kunjungan yang memerlukan biaya yang besar, dan apabila ini terjadi maka sistem stasiun Unattended tidak lagi efektif.
Disamping tingkat kehandalan yang tinggi untuk peralatan diperlukan pula penggunaan sistem back-up atau 1 + 1. Sistem back-up dimaksud adalah sistem peralatan yang terdiri dari sub-sistem peralatan utama dan sub-sistem peralatan cadangan. Dalam hal sub sistem peralatan utama terganggu maka sub-sistem peralatan cadangan menggantikan peran sub-sistem peralatan utama. Sistem seperti ini mempunyai keunggulan disamping dapat menjaga kesinambungan siaran, juga bagi petugas maintenance atau petugas perbaikan cukup datang dengan peralatan pengganti dan peralatan yang rusak dibawa ke workshop untuk perbaikan. Perbaikan tidak perlu dilakukan di lokasi stasiun pemancar, karena disamping akan memerlukan waktu yang lama, juga diperlukan alat ukur yang lebih banyak yang pada gilirannya meningkatkan biaya perbaikan.
4. Sistem Catu Daya
Sistem catu daya di Indonesia merupakan permasalahan tersendiri. Di luar negri, di negara-negara yang telah maju hal ini bukan lagi merupakan masalah, karena jaringan catu daya listrik dari perusahaan listrik seperti PLN sudah tersebar ke seluruh pelosok negeri yang bersangkutan. Di Indonesia sebagaimana di negara yang sedang berkembang lainnya, jangankan di puncak bukit terpencil, di kota kecamatanpun belum tentu tersedia catu daya listrik yang handal.
Penyediaan catu daya listrik dengan menggunakan diesel generator sampai daya yang besarpun tidak ada masalah di Indonesia. Namun permasalahannya adalah untuk lokasi yang terpencil tanpa ada prasarana jalan menuju lokasi, diperlukan biaya yang tinggi untuk memasok bahan bakar. Untuk catu daya listrik dengan daya rendah tidak menjadi masalah, karena dapat di bangun dengan sistem catu daya listrik solar cell. Untuk daya yang besar sistem catu daya listrik solar cell bukannya tidak mungkin untuk dibangun, namun memerlukan biaya investasi yang tidak sedikit.
Sampai saat ini TVRI mengoprasikan cukup banyak pemancar Unattended (antara lain lihat tabel)
Dilokasi pemancar tersebut TVRI menunjuk seorang penduduk setempat untuk menjaga keamanan dan kebersihan. Sedangkan teknisi TVRI cukup melakukan tugas berkala untuk pemeriksaan maupun perbaikan apabila terjadi kerusakan. Sehingga TVRI menyebut kelompok pemancar tersebut sebagai “semi” Unaatended, karena tetap tersedia tenaga manusia di lokasi tersebut.
Daftar Stasiun Pemancar TVRI Semi Unattended
(Dibangun tahun 1991/ 1992)

D. SISTEM STASIUN PEMANCAR TVRI “SEMI” UNATTENDED
1. Sistem Peralatan
Sistem peralatan stasiun pemancar TVRI “semi” Unattended terdiri dari :

Gb. 1 Stasiun Pemancar TV Unattended
a). TVRO
TVRO merupakan singkatan dari Television Receive Only. Jadi TVRO merupakan peralatan penerima satelite yang hanya digunakan untuk menerima siaran televisi terdiri dari :
1). Antena Parabola
2). Alat penerima Satelite ( Satelite Reveiver )
Siaran TVRI dari stasiun pusat Jakarta di Senayan di transmisikan ke stasiun bumi Cibinong melalui stasiun microwave Telkom di GATSU ( Jl. Gatot Subroto). Dari stasiun bumi Cibinong siaran TVRI ditransmisikan melalui UP-Link ke SKSD PALAPA yang kemudian mentransmisikan kembali ke bumi ke seluruh wilayah nusantara. Siaran TVRI yang ditransmisikan kembali ke bumi melalui frekuensi band 4GHz diterima oleh parabola dan diteruskan ke penerima satelite (satelite receiver). Di satelite receiver siaran TVRI yang dimodulasikan pada frekuensi 4 GHz band didemodulasi (diproses) kembali sebagai input signal bagi pemancar TVRI yang berfungsi untuk memancarkan kembali kepada masyarakat di wilayah siarannya.
b). Pemancar TV
Pemancar TV yang digunakan disini adalah pemancar televisi dengan sistem CCIR PAL B untuk frekuensi band VHF, dan sistem CCIR PAL G untuk frekuensi band UHF. Sedangkan daya pancar yang digunakan sangat tergantung dengan luas daerah yang ingin dijangkau (coverage area). Tetapi dalam sistem stasiun pemancar TV Unattended, untuk mendapatkan tingkat efisiensi yang tinggi, besarnya daya pancar pemancar perlu dipertimbangkan bersamaan dengan penyediaan catu daya listrik dari fasilitas umum yang tersedia. Apabila dilokasi yang telah ditentukan untuk stasiun pemancar tidak tersedia catu daya listrik dari PLN, dan menggunakan diesel generator sendiri tidak cukup effisien atau sulit karena kondisi geografis, maka catu daya listrik alternatif adalah menggunakan solar cell. Namun tingkat efisiensi tinggi yang masih dapat diperoleh dengan menggunakan catu daya solar cell untuk pemancar televisi dengan daya pancar sampai dengan 10Watt.
Konfigurasi pemancar televisi dapat di disain sesuai kebutuhan yaitu single sistem, “cold stand-by sistem” atau “hot stand-by sistem”. Pada Single sistem hanya memiliki satu sistem peralatan, dan tidak memiliki sistem peralatan cadangan. Sehingga apabila peralatan pemancar mengalami gangguan maka siaran akan terputus untuk daerah jangkauan yang bersangkutan, sampai peralatan mendapat perbaikan.
Konfigurasi cold stand-by sistem dan hot stand-by sistem keduanya memiliki sistem peralatan stand-by (cadangan). Pada cold stand-by sistem, sistem peralatan cadangan akan beroperasi apabila sistem peralatan utama mengalami gangguan. Perpindahan pengoperasian sistem peralatan utama ke sistem peralatan cadangan dapat di disain secara otomatis, namun siaran akan terganggu kurang dari satu menit. Secara lebih rinci dapat dijelaskan sebagai berikut, misalnya Pemancar I sebagai peralatan utama, dan Pemancar II sebagai pemancar cadangan. Pemancar I (satu) beroperasi sebagai pemancar utama terhubung ke antena dan Pemancar II (dua) sebagai pemancar cadangan terhubung ke dummy load melalui “Coaxial switch”. Apabila Pemancar I (satu) mengalami gangguan, maka Pemancar I (satu) secara otomatis akan dimatikan dan daya output hilang (tidak ada). Tidak adanya daya output pemancar I (satu) merupakan informasi (pemerintah) bagi Pemancar II (dua) untuk beroperasi menggantikan peranan pemancar I (satu). Proses pergantian pemancar ini secara bertahap adalah sebagai berikut : Pemancar I (satu) mendapat gangguan, Pemancar I (satu) “Off”, Daya output pemancar I (satu) hilang, coaxial switch yang semula menghubungkan Pemancar I (satu) ke Antenna dan Pemancar II (dua) ke dummy load, berputar sehingga berfungsi menghubungkan Pemancar II (dua) ke Antena dan Pemancar I (satu) ke dummy load, Pemancar II (dua) “On” dan daya output pemancar II (dua) disalurkan ke antenna untuk ditransmisikan.
¼br />
Konfigurasi sistem pemancar hot stand-by sistem, beroperasi dengan kedua sistem peralatan pemancar secara bersama-sama dan daya output masing-masing pemancar bergabung, apabila satu pemancar memiliki daya output sebesar 1 (satu) KW maka gabungan kedua pemancar menjadi 2 (dua) KW. Apabila salah satu sistem peralatan pemancar mengalami gangguan, sistem peralatan pemancar satunya masih tetap beroperasi sehingga siaran tidak terhenti, hanya daya output pemancar menurun menjadi hanya 25 % dari nominal daya output pemancar.
2. Sistem Catu Daya Listrik
Sistem catu daya listrik yang paling menguntungkan adalah apabila di lokasi telah tersedia jaringan listrik umum dari PLN, dan sebagai cadangan dapat saja digunakan diesel generator. Apabila dilokasi tidak terdapat jaringan listrik PLN maka diesel generator dapat digunakan sebagai peralatan utama dan peralatan cadangan. penggunaan diesel generator dapat didisain unuk daya berapa saja, namun untuk stasiun pemancar Televisi Unattended, pengiriman bahan bakar secara rutin perlu menjadi pertimbangan.
Pembangunan catu daya listrik yang tidak memerlukan pasokan bahan bakar dapat digunakan sollar cell yang berfungsi mengubah energi panas matahari menjadi energi listrik. Namun harga sollar cell dirasakan masih cukup tinggi, sehingga berdasarkan hasil perhitungan, penggunaan sollar cell untuk stasiun pemancar TVRI masih cukup efisien apabila digunakan untuk mengoperasikan peralatan pemancar televisi dengan daya pancar sampai dengan 10Watt/ untuk daya pancar lebih dari itu, bukan tidak mungkin untuk di disain melainkan menjadi lebih mahal dan tidak efisien. Maka pembangunan perdana stasiun pemancar TVRI “semi” Unattended yang lokasinya terpencil dan belum tersedia jaringan PLN menggunakan catu daya sollar cell dan daya pancar 10Watt.
3. Sistem Operasional
Sistem pengoperasian stasiun pemancar TVRI “semi” Unattended seharusnya menggunakan sistem remote control operation, karena stasiun pemancar yang dibangun bukan merupakan Stasiun Pengulang. Berhubung sistem ini dianggap masih cukup mahal maka dicari upaya agar stasiun pemancar ini dapat dioperasikan dengan sistem otomatic control operation dengan melakukan beberapa modifikasi sehingga stasiun pemancar TVRI ini merupakan stasiun pemancar “semi” Unattended.
Modifikasi yang dilakukan adalah bahwa seharusnya sistem otomatic control operation bekerja apabila ada signal dari stasiun sebelumnya (stasiun pemancar pengulang) namun berhubung signal syncronisasi televisi dari TVRO selalu ada maka pemancar televisi akan hidup terus menerus selama 24 jam sedangkan waktu TVRI tidak sampai 24 jam. Kondisi seperti ini sangat tidak efisien dan membahayakan, karena disamping merupakan pemborosan energi juga adanya kemungkinan dimanfaatkan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab. Modifikasi yang dilakukan adalah bahwa pemancar televisi akan beroperasi apabila tersedia signal syncronisasi dan pada jam-jam tertentu sesuai dengan jadwal siaran TVRI/ untuk itu ditambahkan peralatan “TIME CONTROL” yang dapat diprogram setiap hari selama seminggu dan berulang terus. Misalnya pada hari pertama (senin) pemancar beroperasi dari jam 05.30 sampai dengan jam 12.00 dan dari jam 14.00 sampai dengan jam, 24.00 dan seterusnya.
Drs. Darmadi – Tenaga Ahli TV Consult, Mantan Kepala Bidang Transmisi Pusat Pembinaan Sarana Teknik RTF – Departemen Penerangan R.I.

~ by timuran151 on August 7, 2011.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: